Mau Nyetir Nyaman? Harus Tahu Tekanan Pas Angin Ban Mobil!
Mau Nyetir Nyaman? Harus Tahu Tekanan Pas Angin Ban Mobil!

Mau Nyetir Nyaman? Harus Tahu Tekanan Pas Angin Ban Mobil!

1 May 2022
0 Comments

Mengetahui tekanan angin ban mobil yang pas mungkin bukan hal utama yang kamu pelajari saat belajar berkendara dengan mobil. Padahal, mengetahui aspek ini bisa membantumu untuk merawat ban mobil dan bagian mobil lainnya. Sehingga, kamu bisa berkendara dengan nyaman dan aman.

Memangnya mengetahui tekanan angin ban sepenting itu, ya? Coba deh, baca penjelasan berikut. Selain menjelaskan alasan mengapa mengetahui tekanan angin ban penting, artikel ini juga akan menjelaskan cara mengetahui tekanan angin ban yang pas sesuai rekomendasi pabrikan.

Pentingnya Mengetahui Tekanan Udara Ban Mobil Kamu

Bagian mobil yang satu ini memang terkadang terlupakan dalam urusan perawatan mobil. Padahal, perannya cukup besar agar mobil dapat digunakan dengan nyaman. 

Nah, mengetahui tekanan ban mobil yang pas merupakan salah satu aspek yang harus kamu pelajari jika ingin kondisi ban mobil kamu terjaga. Tak hanya urusan kenyamanan saat berkendara, rupanya banyak bagian lain yang terpengaruh kalau ban kamu tidak sesuai tekanan angin yang disarankan. 

1. Kenyamanan Berkendara jadi Berkurang

Hal ini menjadi hal utama yang amat dirasakan oleh pengendara. Pasalnya, ban yang kurang angin atau terlalu banyak dipompa akan tidak senyaman jika udara ban mobil punya tekanan yang pas. 

Mobil dengan ban yang kurang angin akan terasa lebih berat saat dikendarai. Sebaliknya, ban mobil yang tekanan angin bannya terlalu tinggi akan terasa keras saat dikendarai.

2. Urusan Keamanan juga jadi Resiko yang Timbul karena Tekanan Angin Ban tidak Pas

Tekanan ban bisa berdampak pada keamanan mobil saat berkendara, lho! Ban yang diisi dengan tekanan yang pas akan menjadikan mobil mudah dikendalikan. 

Tak hanya itu saja, pengisian angin ban dengan tekanan pas akan mengarah pada optimalnya luas permukaan ban yang menyentuh jalan. Pengereman dan traksi (gaya gesek minimal antara ban dengan jalan yang dibutuhkan agar tidak selip) pun juga bisa dilakukan secara optimal jika tekanan ban mobil sesuai dengan yang dianjurkan pabrik.

3. Konsumsi Bahan Bakar jadi Meningkat

habis bensin pada motor

Hal ini akan lebih terasa dampaknya jika tekanan angin ban kurang dari yang disarankan pabrik. Bagaimana bisa tekanan udara ban mobil memiliki dampak pada konsumsi bahan bakar?

Tekanan angin ban yang kurang berdampak pada semakin lebarnya telapak ban yang menyentuh jalanan. Akibatnya, laju kendaraan juga melambat karena hentakan ban ke jalan juga tidak optimal karena permukaan yang melebar tersebut.

Ujung-ujungnya, hal ini berdampak pada kecepatan putar mesin yang harus makin digenjot untuk memenuhi kecepatan yang diinginkan. Jika mesin bekerja lebih keras, dampaknya pun jelas: bahan bakar makin cepat habis!

Baca Juga: Ini Cara Ngirit Bensin Mobil Matic: Hemat Bensin, Hemat Duit!

4. Umur Ban yang Berkurang

Selain itu, tekanan angin ban yang kurang atau berlebih dapat menurunkan usia ban—baik karena cepat aus atau karena pecah. Dilansir dari Tempo.co, ban yang memiliki tekanan angin yang terlalu rendah dapat menurunkan umur gunanya hingga 25%. Bagi kamu sobat irit, tentu tidak mau harus cepat-cepat ganti ban, kan ?

Cara Mengetahui Tekanan Angin Ban Mobil yang Pas

Tidak susah, kok, mengetahui tekanan angin ban yang pas untuk mobil kamu. Sebab, biasanya detail mengenai tekanan ban mobil yang pas bisa kamu dapatkan di manual book untuk pengguna. Atau, kamu bisa melihatnya di stiker informasi ban yang biasanya berada di dekat pintu pengemudi atau penumpang depan.

Stiker ini berisikan dua informasi, yaitu:

  • Tekanan angin ban depan dan belakang berdasarkan jumlah beban yang diangkut, dan
  • Nilai tekanan angin ban rekomendasi dari pabrikan dalam berbagai satuan.  

Pada stiker tersebut disebutkan bahwa tekanan ban mobil biasanya dinyatakan dalam beberapa satuan, yaitu bar, kPa, atau psi. Biasanya, nilai tekanan angin ban yang banyak digunakan adalah nilai dalam satuan psi. 

Tiap mobil memiliki tekanan angin bannya sendiri-sendiri—jadi nilainya tidak bisa dipukul rata satu dengan yang lainnya. Namun, daftar berikut bisa kamu jadikan gambaran untuk mengetahui tekanan angin ban dingin (pada saat tidak digunakan) yang disarankan untuk berbagai jenis mobil:

  • City Car : 30-36 psi
  • Mobil Sedan : 30-33 psi
  • Mobil MPV : 33-36 psi
  • Mobil SUV : 35-40 psi.

Untuk menguji berapa tekanan udara ban mobil kamu saat ini, kamu bisa melakukan hal ini:

  • Sediakan alat pengukur tekanan udara ban mobil. Jenisnya bisa kamu pilih sendiri—analog atau digital.
  • Lalu, buka tutup pentil ban dan arahkan ujung alat ke ujung pentil ban mobil. Pastikan alat terpasang dengan baik.
  • Begitu terpasang dengan benar, alat akan secara otomatis menampilkan hasil pengukuran tekanan udara tersebut. 
  • Jika kamu mengukur tekanan ban saat kondisi ban panas, kamu bisa tambahkan kompensasi senilai 1 psi.

Nah, itulah beberapa alasan mengapa kamu perlu mengetahui tekanan angin ban mobil yang tepat berikut cara mengetahui tekanan angin ban yang pas untuk mobil kamu. Ingat, mengetahui tekanan angin ban yang tepat itu sangat penting—tidak hanya terkait kenyamanan berkendara saja, keamanan pun jadi aspek yang terdampak jika tekanan udara ban tidak pas. 

Add a comment

Your email address will not be published.

Copyright © 2021. All rights reserved.